Slider

MADRASAH

KESISWAAN

INTRAKURIKULER

MORNING FUN / EKSTRAKURIKULER

POJOK LITERASI

PERINGATAN HARI SANTRI NASIONAL 2022


Troso, MTSMHTROSO.com – Madrasah Tsanawiyah (MTs), Madrasah Aliyah (MA),  dan Pondok Pesantren (Ponpes) Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara menggelar peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW. sekaligus Hari Santri Nasional Tahun 2022 secara bersamaan hari ini, Ahad (23/10/2022).

Acara peringatan tahun ini diisi dengan beberapa ritual doa,tampilan drama dan diakhiri dengan makan bersama (kepungan). Tampilan drama tersebut dibawakan oleh perwakilan gabungan Pengurus Dewan Penggalang dan OSIS MTS serta Pengurus Dewan Ambalan dan OSIS Madrasah Aliyah.

Acara dimulai pada pukul 07.30 WIB dibuka pembawa acara, setelah itu dilanjutkan dengan mauidzoh hasanah oleh Ibu Hj. Siti Muzayaroh, S. Ag.kemudian dilanjutkan istighatsah, tahlil, bacaan al barzanji, dan doa. Berurutan dipimpin oleh ibu-ibu guru MTs. dan MA Matholi’ul Huda Troso. Mulai dari Hani’ah, S.Pd., Hj. Muarrofah, S.Ag., Dewi Setiana, S.Pd.I., Siti Muyassaroh, S.H., dan Fista Nihayah, S.Pd.

Sebelum makan bersama (kepungan) siswa-siswi dengan antusias menyaksikan drama kolosal dari perwakilan siswa Madrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso dengan judul Uwais Al Qarni Pemuda Terkenal di Langit. Diperankan oleh M. Idham Kholiq (IX A) mengisahkan seorang pemuda miskin yang menggendong ibunya dari Yaman ke Mekkah untuk menunaikan ibadah Haji. Dari kisah ini dapat diambil pelajaran bahwa untuk meneladani Baginda Rasulullah salah satunya adalah berbakti kepada orang tua.

Sementara siswa perwakilan dari MA Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara Pengurus OSIS dan Dewan Ambalan juga menampilkan sebuah drama kolosal yang berjudul “Sang Kyai dan Perjuangan Para Santri”. Mengadopsi dari Film Sang kyai, M. Khotibul Umam (XII IPS-2) sebagai tokoh utamanya yang berperan menjadi KH. Hasyim Asy’ari. Dalam kisahnya menceritakan perjuangan K.H. Hasyim Asy’ari dalam memperjuangan kemerdekaan Indonesia dari Bangsa Jepang dan mempertahankan kemerdekaan dari Bangsa Belanda. Meskipun persiapan kurang dari 2 minggu tetapi mereka mampu menampilkan drama kolosal ini dengan maksimal untuk memeriahkan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dan Hari Santri Nasional Tahun 2022 kali ini.


PERINGATAN TAHUN BARU HIJRIYAH DAN HUT RI TAHUN 2022


Troso, MTSMHTROSO.com – MTs., MA dan Ponpes Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara gelar Doa Bersama dan Jalan Sehat untuk memperingati Tahun Baru Hijriyah 1444 H dan Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia Ke-77 Tahun 2022, Rabu – Kamis (17-18/8/2022).

Rabu pagi seluruh sivitas akademika MTs., MA dan Ponpes Matholi’ul Huda Troso memadati Gedung Serbaguna untuk mengikuti Doa Bersama. Bertindak sebagai pembawa acara, Intan Afriza Attatin Maliha (XII MIPA-2) dan Ni’matul Hamidah (XII IPA-2) memulai tepat pada pukul 07.30 WIB. Serangkaian acara dilaksanakan secara berurutan mulai dari Mauidzah Hasanah, Istighatsah, Bacaan Surat Yasin, Tahlil, Bacaan Albarzanji, dan doa.

Mohammad Asad, S.Pd.I. salah satu guru di Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara kali ini berkesempatan untuk menyampaikan mauidzah hasanah. Beliau menyampaikan pentingnya sebuat rasa Cinta Tanah Air. “Hubungan Islam dengan Kemerdekaan sangatlah kuat. Islam telah memberikan sugesti, dorongan, semangat kepada orang-orang terdahulu untuk semangat berjuang melawan penjajah. Islamlah yang mengajari bahwa cinta tanah air adalah bagian dari iman. Cinta tanah air dijadikan sebagai ujung tombak untuk melawan penjajah. Dulu iman digunakan untuk merebut kemerdekaan, sekarang iman digunakan untuk mengisi kemerdekaan tersebut. Jangan sampai kalian kotori kemerdekaan ini dengan perbuatan-perbuatan yang tercela”, ungkap dalam ceramahnya.

Usai mauidzah hasanah dilanjutkan Istighatsah yang dipimpin oleh Kepala Madrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso, Dra. Wafiroh. Bacaan Surat Yasin oleh Rohmatul Muyassaroh, S.H., bacaan Tahlil dipimpin oleh Asri Jatmiko, S.Ag., bacaan Albarzanji oleh Nur Muzaroh, S.Pd. dan Siska Noviana Dewi, S.Si. dengan diiringi oleh kelompok rebana MTs. – MA Matholi’ul Huda Troso. Terakhir doa dipimpin oleh Siti Saudah, S.Pd.I. Kemudian seperti biasa selesai doa siswa-siswi makan bersama (kepungan).

Keesokan harinya, pada Kamis (18/8/2022) diadakan Khotmul Qur’an dan Jalan Sehat atau Lomba Karnaval antar kelas mengelilingi daerah sekitar madrasah. Berjalan ke daerah dukuh Kedawung, melewati tanah wakaf milik Yayasan Pendidikan Islam (YPI) Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara, yaitu sebelah timur Makam Kedawung.

Lomba Karnaval antar kelas ini melibatkan siswa dan wali kelas dengan persiapan yang cukup singkat. Setiap kelas harus membawa tulisan identitas kelasnya masing-masing dan juga membawa bendera merah putih. Disepanjang rute perjalan terdapat 4 pos yang disetiap posnya akan dinilai oleh juri. Setiap kelas antusia untuk menyanyikan lagu Mars MH Troso, Hari Kemerdekaan, Yalal Wathon lengkap dengan kreasi koreografi. Untuk tingkat Madrasah Tsanawiyah (MTS) berhasil menjadi kelas terkompak dan memenangkan Karnaval antar kelas yaitu Kelas IX B, VIII C, dan VII A masing-masing berurutan mulai dari juara 1, 2 dan 3.


SUJUD SYUKUR DAN MATSAMA TAHUN AJARAN 2022/2023


Troso, MTSMHTROSO.com – Madrasah Tsanawiyah (MTs), Madrasah Aliyah (MA), dan Pondok Pesantren Matholi’ul Huda Troso selenggarakan Sesi Kemadrasahan selama 5 hari kemarin, Kamis – Selasa (21-26/7/2022). Di madrasah-madrasah lain kegiatan ini juga sering disebut Masa Ta’aruf Siswa Madrasah (MATSAMA) yang dilaksanakan di awal tahun pelajaran untuk memperkenalkan ideologi dan tata tertib madrasah.

Acara ini dilaksanakan di pagi hari pada pukul 07.00 WIB – 08.15 WIB di Gedung Serbaguna. Tidak hanya diikuti oleh siswa dan satri baru namun seluruh civitas akademika MTs., MA, dan Ponpes Matholi’ul Huda Troso. Hal ini dimaksudkan agar siswa dan santri baru mengenal ideologi madrasah, selain itu juga untuk mengingatkan kembali kepada siswa dan santri lama. Selama 5 hari para nara sumber bergantian menyampaikan tentang Visi, Motto, Pancajiwa, dan Tata Tertib Madrasah. Di setiap awal acara siswa dan para santri menyanyikan Lagu Indonesia Raya, Mars MH Troso, dan Yalal Wathon.

Hari pertama, Kamis (21/7/2022) Pimpinan Pondok Pesantren, Drs. H. Nur Kholis Syam’un menyampaikan Pancajiwa yang pertama “Keikhlasan”. Pancajiwa adalah ruh yang harus dimiliki oleh seluruh siswa agar mencapai visi madrasah yaitu menjadi generasi Luhur dalam Budi dan Tinggi dalam Prestasi. Sebelum menyampaikan Pancajiwa yang pertama beliau juga menyampaikan Motto Madrasah. Atas ide beliau Motto madrasah yang ditetapkan adalah Maju untuk Berkhidmat artinya MTs., MA, dan Ponpes Matholi’ul Huda Troso semakin maju untuk melayani masyarakat, tidak semakin mahal dan sulit dijangkau masyarakat.

“Keikhlasan” adalah jiwa pertama yang paling penting dimiliki siswa-siswi dan para santri dalam menuntut ilmu. Menurut beliau siswa dan satri harus ikhlas diajar, ikhlas dididik oleh guru. Siswa yang ikhlas dididik oleh gurunya pasti hasilnya akan berbeda dengan siswa yang tidak ikhlas. Guru punya kewajiban mendidik siswa, dan siswa wajib patuh kepada guru.

Imam al-Ghazali pernah mengatakan,

6. الناس كلهم هلكى إلا العالمون ، والعالمون كلهم هلكى إلاالمؤمنون، والمؤمنون كلهم هلكى إلا العاملون ، والعاملون كلهم هلكى إلا المخلصون

Artinya : "Setiap manusia akan binasa kecuali orang-orang yang berilmu. Orang yang berilmu pun akan binasa kecuali yang orang-orang yang beriman. Orang yang beriman juga binasa kecuali orang-orang yang beramal, dan orang yang beramal akan binasa kecuali orang-orang yang ikhlas." Dari kutipan tersebut jelas bahwa dasar dari segala amal perbuatan adalah keikhlasan. Maka jiwa keikhlasan ini menjadi syarat utama seluruh siswa dan santri di MTs., MA, dan Ponpes Matholi’ul huda Troso agar mendapat ilmu yang bermanfaat.

Hari Kedua, Sabtu (23/7/2022) giliran Kepala Madrasah Aliyah Matholi’ul Huda Troso, H. Ahmad Harisul Haq, Lc. menyampaikan Pancajiwa yang kedua, “Kesederhanaan”. Jiwa Kesederhanaan ini bisa diaplikasikan dalam semua hal. Misalnya dalam berpakaian, berperilaku, makan-makanan, dandanan, kendaraan, dll. Termasuk pada surat Al Furqan ayat 67 sebagai berikut:

7. وَالَّذِيْنَ اِذَآ اَنْفَقُوْا لَمْ يُسْرِفُوْا وَلَمْ يَقْتُرُوْا وَكَانَ بَيْنَ ذٰلِكَ قَوَامًا

Artinya : “Dan (termasuk hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih) orang-orang yang apabila menginfakkan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, di antara keduanya secara wajar.”

Siswa-siswi di MTs., MA dan Ponpes Matholi’ul Huda Troso memiliki latar belakang yang berbeda-beda. Yang orang tuanya kaya sepatutnya tidak boleh membanggakan dirinya. Dalam Kutaib terdapat Tata Tertib salah satunya adalah tidak boleh memakai perhiasan/aksesoris yang berlebihan. Termasuk dilarang memakaai make up yang tebal (menor), modifikasi motor dengan knalpot bising, ukuran ban kecil, tas dan sepatu yang mahal. Semua itu dalam rangka untuk membiasakan hidup sederhana.

8. إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

Artinya : “Sesungguhnya Allah tidak melihat fisik dan harta kalian tetapi Ia melihat hati dan amal kalian”. HR. Muslim.

Hari Ketiga, Ahad (24/7/2022) Kepala Madrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso, Dra. Wafiroh menyampaikan Pancajiwa yang ketiga, “Kemandirian”. Beliau menjelaskan bahwa Kemandirian adalah suatu sikap atau kemampuan untuk menyelesaikan suatu masalah tanpa tergantung dengan orang lain.

"Tidaklah seseorang memakan makanan yang lebih baik dari hasil usahanya sendiri. Dan sesungguhnya Nabi Daud As memakan panganan dari jerih payahnya sendiri." (HR. Bukhari). Meminta-minta sama saja merendahkan diri sendiri. Dari hadits tesebut beliau menjelaskan bahwa jiwa kemandirian adalah jiwa fitrah manusia yang berfikir bebas. Karena setiap manusia mau menjadi baik atau buruk itu adalah kehendak dirinya sendiri.

9. اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوْا مَا بِاَنْفُسِهِمْۗ

“Allah tidak akan mengubah suatu kaum kecuali kaum itu sendiri”.

Contoh kebiasaan-kebiasaan di madrasah yang harus dilandasi jiwa kemandirian; Pertama, membayar infaq. Semestinya infaq ini diambil dari uangnya sendiri, dari uang saku. Tidak malah meminta tambahan dari orang tua khusus untuk berinfaq. Maksud dari madrasah Gerakan infaq ini digunakan untuk melatih siswa-siswi infaq dari uangnya sendiri. Contoh kedua, menjelang ulangan para guru biasanya sudah memberikan bank soal. Semestinya siswa dengan mandiri mengerjakannya, tidak malah menggantungkan ke teman yang lain. Contoh ketiga, tentang kebersihan lingkungan madrasah. Jiwa kemandirian perlu ditanamkan untuk peduli ketika lingkungan kelas terasa kotor. Siswa harusnya dengan kesadarannya membersihkan lingkungan kelasnya, tidak usah menunggu diperintahkan oleh guru.

Hari Keempat, Senin (25/7/2022) Waka. Kesiswaan MA Matholi’ul Huda Troso, Karwadi, S.Ag. berkesempatan menyampaikan Pancajiwa keempat, “Penolong”.

“Siswa Madrasah ini mau dibawa kemana ? Ibarat madrasah ini adalah sebuah kapal yang ditumpangi para siswa dari pelabuhan menuju ke sebuah pulau yang indah bernama Pulau Luhur dalam Budi dan Tinggi dalam Prestasi yang dihuni oleh generasi-generasi Rabbani”, ungkap di awal pidatonya.

Beliau menjelaskan bahwa jiwa “Penolong” adalah jiwa bentuk kepedulian kepada teman, lingkungan, dan diri sendiri, tidak masa bodoh dengan apa yang terjadi di lingkungan sekitar. Siapapun yang membutuhkan pertolongan, maka semestinya harus ditolong. Dan lebih baik menawarkan pertolongan tidak udah menunggu dimintai pertolongan.

10. وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِ

Artinya: "Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, jangan tolong menolang dalam berbuat dosa dan permusuhan".

Atau dalam istilah jawa ada pepatah “Sopo sing nandur, bakal ngunduh”.

Salah satu contoh jiwa penolong yang kongrit untuk siswa-siswi adalah dengan menjadi manusia-manusia yang berakhlak mulia baik di lingkungan madrasah maupun di masyarakat. Dengan begitu secara tidak langsung akan menarik minat masyarakat kepada madrasah. Ikut menolong madrasah dan membesarkan madrasah dengan menjadi generasi-geransi Rabbani.

Hari kelima, Selasa (26/7/2022) giliran salah satu Ustadz Ponpes Matholi’ul Huda Troso, Noor Ubaidillah, S.Pd.I. beliau menyampaikan Pancajiwa kelima, “Ukhuwah Islamiah”. Secara istilah Ukhuwah Islamiah adalah rasa persaudaraan yang didasari nilai-nilai keislaman. Tetapi dalam arti luas setiap siswa juga harus menyadari bahwa ada hubungan ukhuwah basariyah. Yang artinya rasa persaudaraan yang muncul atas dasar sesama manusia.

Jiwa Ukhuwah Islamiah akan tumbuh jika diawali saling Ta'aruf, saling pengenal. Mengenal antar siswa dan santri tidak hanya Namanya saja. Tetapi mengenal dengan seutuhnya mulai dari sifat, karakter, dan kebiasaannya. Hal tersebut sangat penting agar muncul rasa saling menghormati. Setelah ta’aruf pasti akan muncul Tafaul, yaitu rasa menjamin semuanya nyaman dan saling percaya. Dan banyaknya agenda di madrasah seperti Class Meeting, LKP, Pentas Seni, dan Panggung Gembira salah satu tujuannya adalah untuk membangun jiwa ukhuwah islamiah. Jangan sampai memaknai banyaknya agenda di madrasah hanya untuk hura-hura. Jika ada yang berfikir seperti itu berarti belum faham dan dapat menimbulkan fitnah.

11. بِأَنَّ الْعِلْمَ نُورٌ وَنُورُ اللَّهِ لَا يُهْدَى لِعَاصِي

Artinya : "Ilmu itu adalah cahaya, dan cahaya tidak akan diberikan kepada orang maksiat".

Setelah menyampaikan Pancajiwa, Noor Ubaidillah, S.Pd.I. melanjutkan menyampaikan Tata Tertib Madrasah. Beliau menekankan bahwa adanya Tata Tertib ini adalah untuk mengarah pada akhlakul karimah, sesuai visi Luhur dalam Budi, Tinggi dalam Prestasi. Dan Tata tertib di madrasah ini sesuai dengan syariat islam. Maka setiap siswa dan santri yang menta’ati Tata Tertib ini adalah sebuah bentuk ibadah yang berpahala.


Muwadda'ah 2022



Troso, MTSMHTROSO.comMadrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara menyelenggarakan acara Muwaddaah siswa-siswi kelas IX Tahun 2022 kemarin, Selasa (28/6/2022).

Acara ini sebagai agenda pamungkas siswa kelas 9 sebelum benar-benar meninggalkan madrasah dan melanjutkan ke jenjang berikutnya. Serangkaian acara berjalan cukup singkat namun banyak makna yang bisa digunakan untuk bekal kehidupan. Dimulai pukul 07.15 WIB di Gedung Serbaguna MTs.-MA Matholi’ul Hua Troso, Siti Meilani Fauziyah memandu acara ini sebagai pembawa acara.

Ustadz H. Shobari memimpin bacaan tahlil, dengan barokah doa yang dipimpin oleh Ustadz Drs. H. Nur Kholis Syam’un. Usai doa bersama kemudian langsung dilanjutkan dengan sambutan-sambutan. Alifah Syifa’ El Ummah mewakili siswa Kelas 9 menyampaikan permohonan maaf sebesar-besarnya kepada Bapak dan Ibu Guru.

Kemudian dilanjutkan sambutan oleh Kepala Madrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso, Dra. Wafiroh dalam sambutannya juga memberi pesan kepada siswa-siswi Kelas 9 agar terus belajar. Beliau menyampaikan bahwa belajar tidak terbatas di instansi pendidikan, tetapi hakikatnya belajar bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja. Beliau dan mewakili para guru juga menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh siswa selama proses pembelajaran mungkin ada kehilafan. “Jangan sampai lupa gurumu, sapa gurumu ketika mungkin bertemu di jalan, itu termasuk bentuk kebanggaan dari kami”, pungkasnya.

Sambutan terakhir dari Ketua Yayasan Pendidikan Islam Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara, H. Sunarto. “Secara syariat kita berpisah, karena secara formal sekolah memang hanya 3 tahun. Tetapi secara hakikat kalian tetap ada hubungan dengan madrasah. Jangan sampai melupakan guru-gurumu karena yang sudah mengajarimu antara yang hak dan yang batil. Lanjutkan perjuanganmu, karena kalian nanti yang meneruskan perjuangan guru dan orang tuamu, baik dari segi pendidikan maupun agama”, pesan dari H. Sunarto.

Pada acara Perpisahan dan Pelepasan ini setiap siswa mendapatkan setidaknya 10 berkas kelulusan. Diantaranya adalah Surat Keterangan Lulus, Raport, Piagam OSIS dan Dewan Penggalang (bagi yang mengikuti organisasi OSIS dan Pramuka), Foto Siswa, Setelah acara selesai dilanjutkan sesi foto bersama.


PENTAS SENI 2022


Troso, MTSMHTROSO.com – Siswa Kelas IX Madrasah Tsanawiyah Matholi’ul Huda Troso Pecangaan Jepara, tampil memukau di Pentas Seni kemarin, Ahad (26/6/2022).

Pentas Seni adalah agenda tahunan yang sudah menjadi tradisi di MTs Matholi’ul Huda Troso. Berbeda dengan sekolah-sekolah yang lain, biasanya menghabiskan waktu dengan agenda foto-foto yearbook dan wisuda. Di MTs Matholi’ul Huda Troso Pentas Seni ini diselenggarakan selain untuk mementaskan keterampilan siswa-siswi Kelas 9 dalam bidang seni, acara ini juga untuk memberikan pendidikan mentalitas dan kekompakan siswa Kelas 9 sebelum mereka dinyatakan lulus dan mengikuti Muwadda’ah (Perpisahan).

Kurang lebih satu bulan siswa-siswi Kelas 9 mempersiapkan acara ini. Mulai dari pembentukan panitia, mengkonsep mata acara, latihan, dll. Beragam tampilan disuguhkan untuk menjadi kenang-kenangan terakhir sebelum mereka lulus dan melangkah ke jenjang berikutnya. Tak heran jika di akhir acara tak jarang siswa-siswi menangis haru karena akan berpisah dengan madrasahnya.

Tahun ini Pentas Seni diselenggarakan cukup berbeda, karena banyak properti-properti tambahan seperti lighting, dan panggung indoor yang semakin menambah kesan memukau. Tri


Pengurus OSIS Gelar Classmeeting Pasca PAT




Troso, MTSMHTROSO.com – Pasca PAT (Penilaian Akhir Tahun) Semester Genap, Pengurus OSIS Pmenggelar kegiatan Class Meeting Semester Genap tahun 2022. Kegiatan tersebut dimulai pada 16 Juni 2022.

Kegiatan ini digunakan untuk mengisi waktu kosong setelah tes sumatif PAT dan bertujuan untuk meningkatkan kekompakan siswa-siswi antar kelas. Ada banyak sekali jenis lomba yang bisa diikuti siswa-sisiwi antara lain lomba Tarik tambang, lomba bakiak, lomba berjalan di atas tongkat, lomba balapan roda velg, lomba estafet tepung, lomba estafet air, lomba hasta karya, lomba balap karung, lomba mengambil koin, lomba poster dan masih banyak lomba-lomba yang lainnya.

Hampir seluruh kelas mendapatkan hadiah dalam gelaran class meeting semester genap tahun ini. Panitia menyiapkan banyak sekali hadiah kepada peserta yang berhasil memenangkan lomba. (bowo)

KELOMPOK 01 PUTRA DAN 10 PUTRI JUARAI LKP X TAHUN 2022



mtsmhtroso.com - Ajang terampil kepramukaan tingkat penggalang yang biasa disebut dengan Lomba Keterampilan Penggalang (LKP) ke-10 digelar oleh pangkalan MTs Matholiul Huda Troso, kemarin (Sabtu, 11 Juni 2022).


Sebanyak 423 civitas akademika MTs Matholiul Huda Troso ikut serta pada ajang kepramukaan tahunan tersebut yang terbagi ke dalam 7 kelompok putra dan 6 kelompok putri.


Lomba Keterampilan Penggalang (LKP) ke-10 dimulai dengan upacara pembukaan dan pelantikan penggalang rakit maupun terap. Dra. Wafiroh selaku kamabigus 09.103 - 09.104 MTs Matholiul Huda Troso melantik pada acara tersebut dengan khidmat. Setelah upacara dan pelantikan dilanjutkan dengan lomba.


Sebanyak 6 lomba diadukan pada LKP X kali ini, yaitu lomba pionering, cerkas, yel-yel, Kepekaan Indra Manusia (KIM), menaksir tinggi, dan semboyan semaphore morse.


Kelompok 01 Putra dibawah bimbingan Muhammad Rosyadi, S.Pd. dan kelompok 10 putri dibawah bimbingan Zahrotun Ni'mah S.Pd. sabet Juara Tergiat I.


Adapun sistem perolehan kejuaran menggunakaan sistem poin, juara 1 mendapatkan 5 poin, juara 2 mendapatkan 3 poin, dan jaura 3 mendapatkan 1 poin. kemudian semua diakumulasikan untuk menentukan juara umum. (el)


MTs Matholiul Huda Troso Jalani Visitasi Akreditasi Secara Luring


mtsmhtroso.com - Madrasah Tsanawiyah Matholiul Huda Troso menjalani Visitasi Akreditasi Madrasah oleh Tim Asesor dari Badan Akreditasi Nasional Sekolah - Madrasah (BAN-SM). Senin (6/9/2021).

Visitasi tersebut berlangsung luring dengan menerapkan Protokol Kesehatan yang ketat.

Mengawali kegiatan, Dra. Wafiroh selaku Kepala Madrasah menyampaikan siap mendapatkan penlaian dari tim asesor.

Sementara itu, Tim Asesor BAN - SM mengatakan Kami adalah perpanjangan tangan dari BAN - SM Provinsi Jawa Tengah, adapun durasi waktu dalam pemeriksaan selama 5 jam, dan akan berlangsung selama 2 hari.

"Sekolah kita ini adalah reakreditasi artinya sebelumnya sudah di akreditasi. Akreditasi sekarang berbasis kinerja sekolah, jadi sekarang bukan lagi kinerja Kamad saja tapi semuanya," Ungkap Hj. Ernis Ismiyati, S.Ag. MH.

Lebih lanjut ia menambahkan bahwa Visitasi Akreditasi ini mencakup 4 Standar penilaian yakni, mutu guru, mutu kelulusan proses pembelajaran dan management Kepala Madrasah.

"Kami hadir tidak ingin untuk mencari kesalahan namun ingin mengkroscek data yang telah dipersiapkan,"tambahnya

Kamad berharap kegiatan Visitasi Akreditasireditasi MTs Mathpoliul Huda Troso berjalan dengan baik dan berharap mendapatkan nilai yang tinggi.



Top